Kabaratta.com
Nasional

Ada Apa? Koalisi SEKAT RI Datangi Polres Maros

Kabaratta.com- Puluhan Mahasiswa, Aktivis dan LSM yang tergabung dalam Koalisi SEKAT RI, melakukan aksi unjuk rasa di depan Mapolres Maros, Jumat (06/08/2021).

Mereka menuntut Tangkap dan Penjarakan Bos tambang Ilegal dan Copot Kasat Reskrim polres Maros serta tutup tambang ilegal yang ada di wilayah Maros.

Dalam orasinya, Sahar minta kepada Polda Sulsel untuk segera tutup tambang liar dan copot Kasat Reskrim polres Maros serta mengusut tuntas laporan Informasi yang di tangani Polres Maros

Dimana pelayanan di Polres Maros yang tidak sesuai dengan program presisi Kapolri yang digaungkan setiap Polres di Indonesia

“Aparat seharusnya mengusut tuntas Laporan yang di tangani polres maros, supaya ada titik terang, namun kenyataanya berbanding terbalik, maka dari itu kami meminta Kapolda Sulsel untuk mencopot Kasat Reskrim polres Maros” kata sahar.

Ini baru prakondisi nanti tanggal 11 akan aksi kembali, apabila tuntutan kami tidak ditindaklanjuti.

“Apabila tuntutan kami tidak ditindaklanjuti kami akan unjuk rasa kembali dan kami akan mengawal kasus ini” teriaknya.

Sementara Dandi menegaskan bahwa SEKAT RI mendesak Kapolda Sulsel, mencopot Kasar Reskrim Polres Maros, karena dinilai mencoreng nama institusi kepolisian sebagai lembaga penegakan hukum.

“apabila tuntutan ini tidak di Indahkan maka, pada 11 Agustus yang akan datang Sekat RI akan melakukan aksi besar besaran di Polda Sulawesi Selatan” ucapnya.

Sejak bulan lalu sampai sekarang, penanganan Laporan Informasi belum ada titik terang, hingga aksi ini terjadi pihak kepolisian belum melakukan penindakan hukum secara serius.

“Aksi ini dilakukan karena pihak kepolisian tidak transparan melakukan penindakan hukum terhadap terlapor, kami menduga ada keterlibatan oknum polisi membekingi aktivitas sejumlah tambang liar di wilayah Maros” dalam orasi.

Mewakili beberapa lembaga, Ketua L PACE pun berteriak, yang biasa di sapa Dg Gau, menyatakan sikap, agar kiranya tambang ilegal yang beroperasi di kabupaten Maros segera bisa di tutup.

“bila tiga hari ke depan belum ada yang di proses, kami akan kembali turun, dan melakukan Aksi Maraton” tutupnya

(Saharuddin)

Related posts

Halau Covid-19, Polda Sulsel Perketat Pemeriksaan di Pelabuhan

admin

Lingga Kusuma Serahkan SK CPNS dari Lulusan Sekolah Tinggi Transportasi Darat dan Pegawai Pemerintah

adminredaksi

APWARKI Mediasi Pasar Segar dengan Wali Kota Makassar

[email protected] useradmin