Kabaratta.com
Nasional

Gubernur Khofifah Berkunjung ke Ponpes Al Yasini Pasuruan, Minta Bupati dan Walikota Percepat Vaksinasi Anak

Gubernur Khofifah Berkunjung ke Ponpes Al Yasini Pasuruan, Minta Bupati dan Walikota Percepat Vaksinasi Anak
Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa saat mengunjungi Ponpes Al Yasini, Pasuruan

 

Liputan5news Pasuruan – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa berkunjung ke Ponpes Al Yasini Areng-Areng, Kecamatan Wonorejo, Kabupaten Pasuruan, Rabu (11/08/2021)
Kedatangan orang nomor satu di Jawa Timur ini tak lain dalam rangka meninjau pelaksanaan vaksinasi santri usia 12-17 tahun sekaligus memastikan agar seluruhnya berjalan baik dan lancar.
Dari pantauan di lapangan, Khofifah datang pada pukul 12.15 WIB. Begitu turun dari kendaraanya, ia langsung menuju Aula 1-5 yang digunakan sebagai lokasi vaksinasi santri.
Mantan mensos itu tak hanya meninjau, tetapi juga berinteraksi dengan para santriwan dan santriwati yang mengenakan seragam putih abu-abu serta sebagian memakai pakaian layaknya santri pada umumnya.
Tak hanya kepada santri, Khofifah juga terlihat bercengkrama dengan Tim Screening, vaksinator, dan administrator vaksinasi yang bertugas sejak pagi.
Menurutnya, kebutuhan vaksinasi bagi warga Jatim, diperkirakan sebanyak 31 juta. Namun hingga saat ini, total vaksin yang telah disuntikkan kepada masyarakat di Jatim mencapai 8 juta dosis alias 25,15 dari target sasaran vaksinasi di 38 Kota/Kabupaten se-Jawa Timur.
“Kedatangan vaksin sebanyak dua kali seminggu dan langsung didistribusikan ke 38 kabupaten kota. Begitu datang, langsung kami distribusikan,” katanya.
Khusus vaksinasi santri, Khofifah menegaskan bahwa remaja usia 12-17 tahun tak hanya didominasi para pelajar SD/SMP maupun SMA/MA saja, melainkan para santri yang mondok di berbagai Ponpes di Jawa Timur. Oleh karenanya, ia meminta kepada seluruh bupati/wali kota se-Jatim agar mempertahankan semangat percepatan vaksinasi. Hal itu sejalan dengan arahan Presiden Jokowi untuk memprioritaskan dan memaksimalkan vaksinasi bagi pelajar.
“Kalau Pondok Pesantren include dengan sasaran anak, jadi di atas 12 sampai 17 tahun, itu 3 jutaan.Maka dari itu, saya minta kepada Bupati dan Walikota agar sama-sama melakukan percepatan vaksinasi,” jelasnya.
Hanya saja, untuk mendukung percepatan pencapaian target vaksinasi, diharapkan ada percepatan suplai vaksin dari pemerintah pusat. Sebab, masing-masing kabupaten/kota beserta masyarakatnya saat ini memiliki semangat yang luar biasa untuk vaksinasi.
“Termasuk Pasuruan yang sangat intens melakukan percepatan vaksinasi ini. Tapi ya kembali lagi ke pusat, karena stok yang diberikan tergantung dari pusat saja. Dan ketika proses pengiriman, sudah ada notice daerah mana saja,” tegasnya.
Seperti diketahui, pelaksanaan vaksinasi saat ini memasuki tahap ketiga. Tahap pertama dilakukan pada SDM kesehatan, tahap kedua untuk lansia dan pelayanan publik. Sementara tahap ketiga dilaksanakan untuk masyarakat umum ditambahkan anak atau  remaja kategori umur 12–17 tahun. (Zein/Dre)
 

Related posts

Kapolres Sinjai dan Dandim 1424 Salurkan Bantuan PPKM Darurat Secara Simbolis

[email protected] useradmin

BIN Jatim Bersama Pemkab Sidoarjo Vaksinasi anak di Kecamatan Tulangan

admin

Pengakuan Anak Punk yang Keroyok dan Gunduli Teman Perempuan: Dia Curi HP Milik Saya

adminredaksi