Kabaratta.com
Nasional

Perbatasan Makassar-Gowa Razia Prokes Penerapan PPKM Level IV

Kabaratta.com, MAKASSAR – Telah berlangsung pemeriksaan pengendara tak bermasker yang dilakukan oleh aparat gabungan TNI-Polri di Jl. Sultan Alauddin Perbatasan Makassar-Gowa, Kamis (5/8/2021).

Pada pemeriksaan yang berlangsung pada pukul 11:18 WITA tersebut, para pengendara motor yang tidak memakai masker diberhentikan oleh petugas.

Hal tersebut dilakukan dalam rangka razia protokol kesehatan (Prokes) penerapan PPKM level IV Kota Makassar dengan cara para petugas memeriksa para pengendara yang tidak memakai masker dan juga dirapid antigen serta didata identitasnya.

Diketahui sebelumnya, Walikota Makassar Danny Pomanto dan Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan menggagas pembentukan pos perbatasan di Makassar-Gowa.

Pos perbatasan itu digagas dalam pertemuan di kediaman pribadi Danny Pomanto, Jl Amirullah, Kecamatan Mamajang, Selasa (3/8/2021) pagi.

Dalam pertemuannya, mereka menyepakati untuk membentuk posko perbatasan. Meskipun kata Adnan, pihaknya sudah lebiu dulu mendirikan posko serupa.

“Kita sudah sepakat membentuk posko2 di setiap perbatasan. Nanti kami juga kerahkan personel untuk jaga perbatasan. Kami akan serahkan komando ke TNI-Polri, diback-up Satpol PP,” ujar Danny.

Alasannya menyerahkan komando posko perbatasan ke TNI-Polri, sebab Danny menilai, TNI-Polri lebih tepat untuk memimpin pos perbatasan 

“Kenapa kami serahkan ke TNI Polri, karena kalau Pemerintah Kota yang tegas, biasanya ada resisten dari masyarakat. Tapi kalau yang tegas itu TNI-Polri biasanya masyarakat lebih bisa terima,” jelasnya.

Sehingga Pemerintah Kota nantinya bisa berfokus melakukan tracing dari rumah ke rumah.

“Nanti kami bergerilya di rumah-rumah. Jadi kami akan rapat bersama TNI-Polri untuk membicarakan hal ini, karena butuh persiapan-persiapan khusus,” terangnya.

Dalam pertemuannya, mereka juga membahas terkait sinkronisasi pembatasan jam oprasional bagi pelaku usaha.

Sebab kata Adnan, sebelumnya terjadi ketidak cocokan dalam praktik penerapan PPKM antara Makassar dan Gowa.

“Seperti kemarin, kami tutup pukul 19.00 Wita ternyata Makassar bisa buka sampai 22.00 Wita. Padahal Makassar level 4 sementara Gowa cuma level 3,” ujar Adnan.

Sehingga hal tersebut membuat masyarakat di Gowa menjadi bingung.

“Masyarakat bingung, kenapa Gowa lebih ketat padahal levelnya dibawah Makassar,” jelasnya.

Bagaimanapun kata Adnan, 45 persen masyarakat Gowa beraktifitas di Makassar. 

“Jadi kita harus samakan persepsi, supaya masyarakat tidak bingung,” katanya.

Sehingga hal tersebut membuat masyarakat di Gowa menjadi bingung,”Masyarakat bingung, kenapa Gowa lebih ketat padahal levelnya dibawah Makassar,” jelasnya.

Bagaimanapun kata Adnan, 45 persen masyarakat Gowa beraktifitas di Makassar. 

“Jadi kita harus samakan persepsi, supaya masyarakat tidak bingung,” katanya.(AF)

Related posts

Covid-19 di Makassar Menurun, Isolasi Apung Akan Dibubarkan

admin

Harapan Pelapak Buku Jalanan Untuk Kota Maros

[email protected] useradmin

Memasuki Musim Hujan Satgas BPBD Maros Adakan Uji Alat

[email protected] useradmin